GenG WusHa SetiA

Sunday, 2 March 2014

Tidak Salah Menjadi ZERO, Depan atau Belakang?

Assalamualaikum dan 'hello'

Sudah sekian lama aku tidak ber'blog', tapi memandangkan masa pon dah ada lebih sikit, tak salah kalau aku berkongsi sedikit pengalaman . Topik hari ini agak kontroversi sedikit tapi akan akan cuba jelaskan apa yang aku maksudkan.

Setelah mngembara ke bumi Andalusia, banyak benda yang aku belajar. Melawat gereja yang dahulunya masjid yang sangat indah menjadi kebiasaan ( Malaga, Cordoba, Sevilla dan lain2). Sedih sebenarnya tengok tempat yang dahulunya Islam masyhur dan gemilang kini punah. Namun, setelah 11 hari jelajah Spain, banyak benda yang aku belajar. Jangan kita lihat apa yang berlaku di Andalusia sebagai kenangan dan sejarah semata-mata. Gunakan ia sebagai pembakar semangat untuk lebih bangga dengan Islam dan sentiasa berazam untuk membawa Islam mencapai kegemilangan seperti dahulu. Aku tak la sehebat kawan-kawan aku yang mampu memperingati sejarah Islam dengan sempurna (maklumlah aku ni lemah sedikit sejarah-"sedih kalau cikgu sejarah aku baca blog aku ni") tapi berbekalkan apa yang sedia ada di samping menuntut sedikit sebanyak, InsyaAllah, aku boleh menjadi zero yang berada dibelakang hero.

Al Hambra Granada

El Mezquita, Cordoba.

Kadang-kadang kita rasa kita tak sama macam orang lain. Kita kurang ini, kurang itu..pendek kata semua benda kurang lah. Tapi kita kena ingat, kita ni tak la 'perfect' sangat pon. Sama la juga macam orang lain. Jadi kita kena sentiasa bangga dengan apa yang kita ada sebab setiap orang dikurniakan dengan kelebihan masing-masing. Kalau kita takut sebab kita ada banyak kekurangan, ada penyelesaian yang aku boleh kongsikan. Pertama, cuba 'create' keupayaan 'extra' supaya kita akan rasa kelebihan yang kita ada lagi banyak dari kekurangan yang kita ada. Secara tidak langsung, kita mendidik diri kita menjadi Hero @ Nombor selain dari Zero.Tapi tak salah kalau kita menjadi Zero sekiranya kita menjadi zero dibelakang hero. Contohnya: 

Di antara pasukan A dan B, yang mana lebih banyak ( lebih kuat)

A: 1 000000
B: 0000001

mestilah jawapannya pasukan A walaupon kedua pasukan mempunya bilangan 0 dan 1 yang sama. Jadi kalau kita tak mampu menjadi yang dihadapan, pastikan kita mendidik diri kita menjadi yang dibelakang yang mampu membantu yang dihadapan untuk mejadi lebih kuat untuk menhadapi musuh (Iblis dan Syaitan).

Kesimpulannya, blog aku ni memang pelik sikit sebab aku pon kadang-kadang tak paham apa yang aku nak sampaikan sebenarnya tapi 'ok' kot sebagai dijadikan perkongsian untuk teman-teman (harap-harap pembaca paham).  Tu saja perkongsian aku malam ni.

Sekian 

 " Mulakan hidupmu sebagai hamba Allah, dan tamatkan hidupmu sebagai hamba Allah"


Wednesday, 10 July 2013

1 Ramadan. Aku Merasainya Lagi..YEAH!!

 “Seorang hamba yang berpuasa dalam sehari di jalan Allah, maka akan dijauhkan Allah orang tersebut pada hari itu wajahnya dari neraka sejauh 70 musim dingin” (HR Bukhari – Muslim)

Assalamualaikum.

Alhamdulillah, dah masuk rupanya bulan barakah ni (Ramadan Al Mubarak). Sekalung tahniah diucapkan kepada semua saudara seislam kerana berjaya berpuasa. syukur kepada Allah kerana limpah dan kurnianya,kita dapat berjumpa dengan Ramadan tahun ini. Justeru, marilah kita bersama-sama memeriahkan Ramadan taun ini. Anggaplah Ramadan ini merupakan Ramadan TERAKHIR untuk diri kita.


Apa yang nak di kongsikan sebenarnya ialah, 1 Ramadan sangat bermakna bagi aku. Bermula dari tahun lepas, 1 Ramadan memberikan aku pelbagai kenangan manis. 1 Ramadan tahun 2012 merupakan tarikh kelahiran aku, aku berdoa pada hari tersebut agar hidupku dimurahkan rezeki dan bertambah kebahagiaan sehinggalah 1 Ramadan yang berikutnya, iaitu hari ini.

Alhamdulillah, hari ini aku dapat merasai kemanisan ukhwah yang sangat SWEET :).Bermula dengan solat tarawih yang BEST sehinggalah Berbuka dengan juadah yang pelbagai.  Malam ni plan nak pergi solat di Masjid Biru yang baru siap di Kepala Batas. Azam mesti tinggi,nak dapatkan khusyuq la kata kan. Selesai solat 8 rakaat, tiba-tiba datang satu hamba Allah,dengan tidak disangka-sangka,memeluk ku erat dari belakang ketika aku masih dalam kedudukan tahiyat akhir.Dia menyapa aku dengan memanggil nama ku,aku dengan perasaan AWKWARD mengalihkan pandangan dan ????. Aku tak kenal pon awak (-_-'). Agak 2 minit berlalu, baru aku ingat,nama yang terlintas Abasi Madani. Rupanya dah hampi 10 tahun kami tak berjumpa. Manisnya ukhwah tu sampai rasa macam beberapa bulan ja tak jumpa. Aku rasa sangat bersalah sebab aku malu. Malu sebab belum tentu aku akan tegur dia sebagai mana dia sapa aku bagaikan aku ni saudara dia. Lepas tu,tiba-tiba ja aku terus peluk dia sebab tiba-tiba ja hatiku rasa macam nak menangis (dalam masjid kot). Alhamdulillah Allah berikan aku perasaan macam tu di saat macam tu.



Kesimpulannya, Ramadan bakal memberikan kejutan yang bakal merubah hidup kita. Maka berdoalah agar Allah memberikan kejutan dan nikmat yang membahagiakan hidup kita. Allah tak akan sesekali membiarkan kita sedih, cuma kita yang bersangka buruk pada Allah. Sama-sama kita renungkan.

Bab persahabatan, aku pon bukanya arif sangat tapi setakat perkongsian boleh la sikit-sikit.
    
   " Kepada kawan-kawan di luar sana, hargailah kawan-kawan yang sentiasa ingat kita sebab bukan senang orang nak ingat kita yang tak seberapa ni. Berkawan biarlah kerana Allah,berukhwah lah dan jangan berkawan kerana harta benda kerana benda ni akan memusnahkan persahabat yang dibina. Kerana suatu hari nanti,disaat kita diuji, kawan yang ingat kita lah yang akan membantu kita. Don't choose friends,but make friends. Berdasarkan apa yang aku alami tadi, bersyukurlah kerana ada lagi orang yang masih ingat aku. Maksudnya persahabtan kami masih lagi kukuh sampaikan aku masih dapat rasai SWEETNYA ukhwah ni. thanks Abasi sebab sedarkan aku tadi dan syukur kepada Allah"

Sampai sini ja perkongsian ni. InsyaAllah,aku akan update pengalam hidup aku untuk dikongsikan,bukan tujuan untuk menunjuk tapi untuk berkongsi agar kita lebih bersyukur dan taat pada Allah.


      " Mulakan hidupmu sebagai hamba Allah, dan tamatkan hidupmu sebagai hamba Allah"









Saturday, 6 April 2013

Spring Camp Bialystok

Dalam hadis riwayat Tirmidzi, Abu Hurairah r.a meriwayatkan, seorang lelaki berkata (kepada Rasulullah), wahai Rasulullah, saya akan memulai perjalanan (musafir), jadi berikanlah nasihat kepada saya. Nabi berkata: hendaklah engkau bertakwa kepada Allah dan bertakbir setiap kali melewati (melalui) tempat yang tinggi. Selepas lelaki itu pergi, Nabi s.a.w berdoa, “ Ya Allah, dekatkanlah jarak perjalanannya dan mudahkan perjalanannya.”


1/4/2013

Hari ni aku akan pergi menyertai SPRING CAMP 2013 anjuran Ikatan Pelajar Islam Poland (IPIP) di Bialystok (satu kawasan di dalam negara Poland). Tempoh perjalanan mengambil masa 3 jam. Biasalah bila nak pergi camp ni,kadang-kadang rasa malas tapi kali ni tak rasa sebab kali PERTAMA kot camp kat luar negara. Biasa dok dengar orang ja cakap spring camp tapi kali ni aku yang JOIN sekali. Dalam otak ni fikir, mesti tidur dalam khemah atau dorm, rupanya kami tidur kat MASJID. Tak sangka pulak ada masjid di Bialystok tu. Subhanallah!! Dalam masa yang sama boleh iktikaf dalam masjid dan tidur (gabungan yang menarik). Slot pertama slot KOMPAS. Slot ni ENCIK DINO yang bagi..hehehe.


2-3/4/2013

Program bermula dengan slot yang disampaikan oleh Abey. Slot yang menarik sebab belajar tentang surah Al 'Adiyat, buat Mutabaah Ammal, belajar macam mana nak sampai ke Ustaziatul Alam. InsyaAllah, kalau kita tak sempat sampai ke zaman Islam itu gemilang, biarlah kita syahid dengan usaha dan jasa untuk mencapai Ustaziatul Alam. Kadang-kadang kita tak perlu ada ketika ianya sudah berjaya TAPI kita diperlukan untuk meng ADA kan sesuatu yang belum ada supaya berjaya. Justeru, kita terutamanya golongan REMAJA, kita amat diperlukan untuk Islam sekali lagi bangun. Sempena menjelang pilihan raya tahun ni, marilah sama-sama kita muhasabah diri sebelum mengundi. Jangan kata kita tak perlu terlibat dengan politik, tapi kita kena terlibat dan peduli tentang politik kerana Politik merupakan salah satu aspek yang penting dalam Islam itu sendiri. InsyaAllah, usaha yang kita perlu, biar Allah yang tentukan selebihnya. Program selama 2 hari ni mengajar macam mana nak membentuk INDIVIDU MUSLIM@MUSLIMAH. Terima kasih kepada semua yang terlibat dalam menjayakan program yang awesome ni. Credit : ABG AMIN ANUAR( Naqib usrah-abang paling awesome dan sangat penyabar!!). Kemudian kami melawat bandar Bialystok,best sebab suasana yang sejuk dan bandar yang damai.




4/4/2013
Hari ni dah nak balik ke Warsaw. Tapi kami akan ke suatu tempat yang sangat menarik sebelum kami balik terus ke Warsaw. Kami ke Bohoniki Mosque,salah satu masjid di Poland. Kawasan ni didiami oleh penduduk Poland yang beragama Islam (Tatar). Kawasan ini jugak mempunyai tanah perkuburan Islam yang cantik. Masjid tersebut dibina dengan sumbangan daripada pelbagai pihak termasuk negara Poland ini sendiri. Kawasan ini didiami oleh 4 keluarga Islam Tatar dan beberapa keluarga Kristian. Penduduk Islam di sini amat berdikari di samping mereka menjalankan pelbagai pekerjaan seperti penanaman buah strawberi dan lain-lain. Walaupun kawasan ini agak pedalaman, tetapi hal ini tidak menghalang mereka untuk menghadiri kelas agama setiap hari Sabtu. "Ini pon dah dikira bagus ada kelas agama walaupun SEKALI SEMINGGU" kata Panie Zainab yang tinggal berhampiran masjid dan menyambut rombongan kami.

Susah sebenarnya hidup dalam komuniti yang tidak mempraktikkan agama Islam secara menyeluruh, namun ini bukan alasan untuk kita tidak mengamalkan nilai-nilai dan hukum-hukum Islam dalam kehidupan kita. Carilah ilmu agama sedalam mungkin kerana sejauh mana kita mengejar nikmat dunia, biarlah dalam masa yang sama menabung untuk akhirat kelak. Sebagai penutup, kita tengok sikit video Spring Camp..Maaf la tak pandai sangat buat video ni.



"Mulakan hidupmu sebagai hamba Allah dan tamatkan hidupmu sebagai hamba Allah"

Sunday, 10 March 2013

What Happened To Your Life?



عَنْ أَبي عَبْدِ الرحمنِ عَبْدِ اللهِ بْنِ مَسْعُودٍ رضى الله عنه قَالَ: حَدَّثَنَا رَسُولُ الله صلَّى الله
عليهِ وسَلَّمَ وهو الصَّادِقُ الْمَصْدُوْقُ: (( إِنَّ أَحَدَآُمْ یُجْمَعُ خَلْقُهُ فِي بَطْنِ أُمِّهِ أَرْبَعِيْنَ یَوْمً ا
نُطْفَةً، ثُمَّ یَكُوْنُ عَلَقَةً مِثْلَ ذَلِكَ، ثُمَّ یَكُوْنُ مُضْغَةً مِثْلَ ذَلِكَ، ثُمَّ یُرْسَلُ إِلَيْهِ المَلَكُ فَيَنْفُخُ فِيْ هِ
الرُّوْحَ وَیُؤْمَرُ بِأَرْبَعِ آَلِمَاتٍ؛ بِكَتْبِ رِزْقِهِ وَأَجَلِهِ وَعَمَلِهِ وَشَقِيٌّ أَوْ سَعِيْدٌ. فَوَاللهِ الَّذِي لا إل هَ
غَيْرُهُ إِنَّ أَحَدَآُمْ لَيَعْمَلُ بِعَمَلِ أَهْلِ اْلجَنَّةِ حَتَّى مَا یَكُوْنَ بَيْنَهُ وَبَيْنَهَا إِلاَّ ذِرَاعٌ فَيَسْبِقُ عَلَيْ هِ
الْكتِاَبُ فَيَعْمَلُ بِعَمَلِ أَهْلِ النَّارِ فَيَدْخُلُهَا. وَإِنَّ أَحَدَآُمْ لَيَعْمَلُ بِعَمَلِ أَهْلِ النَّارِ حَتَّى مَا یَكُوْنَ بَيْنَ هُ
وَبَيْنَهَا إِلاَّ ذِرَاعٌ فَيَسْبِقُ عَلَيْهِ الكِتَابُ فَيَعْمَلُ بِعَمَلِ أَهْلِ اْلجَنَّةِ فَيَدْخُلُهَا )). رواه البخاري
ومسلم


Daripada Abu Abdul Rahman Abdullah ibn Mas’uud r.a. beliau berkata: Rasulullah SAW telah bersabda, dan Baginda adalah seorang yang benar lagi dibenarkan (iaitu dipercayai): Sesungguhnya setiap orang di kalangan kamu dihimpunkan kejadiannya dalam perut ibunya selama 40 hari berupa air mani, kemudian menjadi segumpal darah selama tempoh yang sama, kemudian menjadi seketul daging selama tempoh yang sama, kemudian dikirimkan kepadanya seorang malaikat lalu dia menghembuskan padanya ruh dan dia diperintahkan dengan 4 kalimat; iaitu supaya menulis rezekinya, ajalnya, amalannya dan adakah dia celaka atau bahagia. Demi Allah Yang tiada Tuhan melainkanNya, sesungguhnya salah seorang dari kalangan kamu akan beramal dengan amalan ahli syurga, sehingga jarak antaranya dan syurga tidak lebih dari sehasta, lalu dia didahului oleh ketentuan tulisan kitab lantas dia mengerjakan amalan ahli neraka lalu dia memasuki neraka. Dan sesungguhnya salah seorang dari kalangan kamu akan beramal dengan amalan ahli neraka, sehingga jarak antaranya dengan neraka tidak lebih dari sehasta, lalu dia didahului oleh ketentuan tulisan kitab lantas dia mengerjakan amalan ahli syurga lalu dia memasuki syurga.(HR BUKHARI DAN MUSLIM)

On the authority of Abdullah bin Masud, who said : the messenger of Allah, and he is the truthful, the believed narrated to us: “Verily the creation of each one of you is brought together in his mother’s belly for forty days in the form of seed, then he is a clot of blood for a like period, then a morsel of flesh for a like period, then there is sent to him the angel who blows the breath of life into him and who is commanded about four matters: to write down his means of livelihood, his life span, his actions, and whether happy or unhappy. By Allah, other than Whom there is no god, verily one of you behaves like the people of Paradise until there is but an arm’s length between him and it, and that which has been written over takes him and so he behaves like the people of Hell-fire and thus he enters it; and one of you behaves like the people of Hell-fire until there is but an arm’s length between him and it, and that which has been written over takes him and so he behaves like the people of Paradise and thus he enters it.”
Hidup ni selalu dikaitkan dengan kejadian diri kita sendiri. Ramai yang masih kurang jelas tentang kejadian manusia. Ya!! memang aku akui benda ni macam tak penting sangat bagi sesetengah pihak tapi ni adalah salah satu cara untuk kita memahami pencipta kita dan merenung sejauh mana berfaedahnya diri kita kepada dunia ni. Adakah kita cukup bagus untuk 'environment' kita, adakah kita cukup bagus untuk keluarga, kawan-kawan, dan jiran kita?. Cuba kita ambil sedikit masa merenung diri sendiri. Bab merenung diri orang lain, PERGHH..memang tak dinafikan perangai kita.
Baru-baru ni baru habis exam Embryology. Alhamdulillah, masih berada di tahap yang Allah kurniakan rasa syukur dan tak lupa diri,InsyaAllah. Belajar Embryo merupakan satu benda yang membuatkan aku mula menghargai hidup ni. Bila kita lihat betapa telitinya ALLAH cipta kita, aku merasakan aku sangat bermakna. Senang ja kalau Allah nak jadikan kita sekelip mata, tapi kenapa Allah cipta kita ikut peringkat?. Supaya kita belajar menghargai kejadian Allah dan Allah mengajar kita kalau nak berjaya atau melakukan sesuatu yang kompleks,perlukan peringkat-peringkat dan kesabaran. Dalam kehidupan seharian aku,aku selalu jumpa pelbagai jenis manusia. For example: 

(ada kaitan yang hidup dan tiada kaitan yang sudah tiada)

Person 1:

Bangun pagi =>Pergi kelas@kerja  =>makan =>Tidur.

Person 2:
Solat sunat=> pergi kelas@kerja => solat => makan => Baca Al Quran => Tidur
Yang mana satu rutin harian kita? Adakah kita seperti robot yang hanya ada matlamat hidup di dunia? Jangan kita sia-siakan hidup kita dengan melakukan rutin macam robot ni. Pergilah meneroka bumi Allah. Ada banyak benda yang kita dapat tengok. Allah cipta banyak benda supaya kita belajar dari apa yang Allah cipta. Kadang-kadang buku tak boleh ajar kita erti hidup tapi pengalaman mengajar kita erti dan nilai kehidupan.

ROME

UK

So, tak ada apa sangat nak cakap sebab tengah sunyi sekarang ni. Ni la manusia,bila sunyi baru nak mengadu kat Allah. Jangan jadi macam aku tau.Lol.. Cuma macam tu lah, kita hargailah hidup kita, kita hidup UNTUK APA, UNTUK SIAPA,... So sebagai penutup, saya sajikan satu video yang saya pon baru discover 5 jam lepas..LOL. InsyaAllah, kita sama-sama muhasabah diri kita. Tak salah kalau kita menangis dengan dosa yang kita buat, jangan nangis sebab tak dapat buat something yang berfaedah or BREAK UP!!




"Mulakan hidupmu sebagai hamba Allah dan tamatkan hidupmu sebagai hamba Allah"

Tuesday, 19 February 2013

OH, AKU ADA RUPANYA!!


Al A’araf (7) : 172
Dan (ingatlah), ketika Tuhanmu mengeluarkan keturunan anak-anak Adam dari sulbi mereka dan Allah mengambil kesaksian terhadap jiwa mereka (seraya berfirman): "Bukankah Aku ini Tuhanmu?" Mereka menjawab: "Betul (Engkau Tuhan kami), kami menjadi saksi." (Kami lakukan yang demikian itu) agar di hari kiamat kamu tidak mengatakan: "Sesungguhnya kami (bani Adam) adalah orang-orang yang lengah terhadap ini (keesaan Tuhan)",(172)

Aku suka berjalan melihat apa yang ada di sekeliling. Kadang-kadang bila kita selalu merasakan apa yang ada tidak cukup untuk kita nikmati,itu bererti kita belum bersyukur dengan apa yang Allah berikan kepada kita. Bermusafir adalah satu aktiviti yang mengembirakan dan menenangkan hatiku. Ada yang merasakan apabila kita bermusafir,dengan erti lain melancong, kita akan terjebak dengan pelbagai masalah seperti pembaziran, maksiat dan sebagainya. Bagi aku, semua bergantung dengan niat. Jikalau baik niatnya, InsyaAllah, baiklah amalannya. 


"Dari Amirul Mu’minin, Abi Hafs Umar bin Al Khottob radiallahuanhu, dia berkata: Saya mendengar Rasulullah saw bersabda : Sesungguhnya setiap  perbuatan tergantung niatnya.  Dan  sesungguhnya  setiap  orang  (akan dibalas)berdasarkan apa yang dia niatkan. Siapa yang hijrahnya karena (ingin mendapatkan keridhaan) Allah dan Rasul-Nya, maka hijrahnya kepada (keridhaan) Allah dan Rasul-Nya. Dan siapa yang hijrahnya karena dunia yang dikehendakinya atau karena wanita yang ingin dinikahinya maka hijrahnya (akan bernilai sebagaimana) yang dia niatkan."

Untuk isu kali ni, kenapa berbunyi OH, AKU ADA RUPANYA??. Hal ini disebabkan aku selalu alami satu perasaan  berkali-kali selama aku berada di bandar Warsaw, Poland. Entah la dimana silapnya hati ini,tapi aku bersyukur kerana aku sekurang-kurangnya ada perasaan ni.

Situasi 1 :
Aku baru nak bergerak ke Library University Of Warsaw untuk mentelaah sesuatu. Ditakdirkan Allah, semasa masuk Entrance library tu, aku terserempak dengan seorang gadis ( wajahnya ayu, rambutnya terurus, berpakaian yang menutup aurat, kulit eropah dan sebagainya). Tapi ada satu benda yang aku yakin dia ada, tapi aku tak ada iaitu KETABAHAN. Wanita tersebut merupakan seorang pelajar universiti 'maybe' yang menggunakan tongkat untuk berjalan ke mana sahaja,menaiki tangga yang tinggi, bergerak pulang seorang diri dalam motion yang sangat perlahan. Menangis hati sesiapa pon yang melihat wanita ni. Mungkin dia tak mintak benda nie berlaku pada dia, tapi ketabahan mengajar dia erti hidup dan syukur dengan apa yang dia ada. Adakah kita ada apa yang dia ada?? Renungkan!!



Situasi 2 :
Kelas Anatomy memang memenatkan. Dalam perjalanan balik dari kelas yang berakhir pada jam 8 malam ni, aku dan sahabatku, Deli (nama glamour) menunggu trem di stesen Dw. Centralny. Sedang kami menunggu trem, aku terlihat sepasang suami isteri yang buta. So, aku pon wonder macam mana mereka berdua nak naik trem sedangkan pintu trem berhenti tak tetap pada satu tempat?. Aku pon duduk kat situ perhatikan pasangan tu, seorang pegang tongkat ke kiri,seorang lagi ke kanan. Trem nombor 33 dan 10 datang serentak. Aku pon terus bergerak ke sebelang pasangan ni 'in case' mereka nak mintak tolong. Bila trem sampai depan batang hidung, si suami tanya aku sesuatu dalam Polish (cuak terus aku dan aku cakap yang aku tak boleh paham sangat). Dengan sekelip mata, dia 'speaking' dengan  aku. Fuh, mantap gila english dia sampai aku terkelu, tak tau nak cakap apa. Dia tanya trem nombor berapa yang ada depan dia, then aku cakap 10 dan 33.Dia cakap terima kasih sebab dia memang tunggu trem no 33. Tanpa pertolongan sesiapa, pasangan ni bergerak terus ke pintu trem di mana klu aku kena tutup mata pon,aku tak boleh nak cari yang mana satu pintu trem 33. Aku rasa sangat malu sebab orang buta pon boleh cakap english better dari aku sedangkan aku boleh melihat but still tak boleh semantap tu (kebiasaan orang Poland tak boleh cakap english). 

Konklusinya, kalau hati kita tak buta, insyaAllah panca indera yang lain akan turut tak BUTA. So,bukalah hati, buka minda dan terangilah hidupmu dengan iman agar Allah sentiasa meredhai segala tingkah lakumu. 

"Mulakan hidupmu sebagai hamba Allah dan tamatkan hidupmu sebagai hamba Allah"


Sunday, 16 December 2012

Penuh Kejutan Dalam Hidupku!!


((لاَ يُؤْمِنُ أَحَدُكُمْ حَتَّى يُحِبَّ ِلأَخِيْهِ مَا يُحِبُّ لِنَفْسِهِ [مِنَ الْخَيْرِ])) عَنْ أَبِيْ حَمْزَةَ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ خَادِمِ رَسُوْلِ اللهِ عَنِ النَّبِيِّ قَالَ : 
رَوَاهُ الْبُخَارِيُّ وَمُسْلِمٌ.

Dari Abu Hamzah, Anas bin Mâlik Radhiyallahu 'anhu, dari Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam, beliau bersabda: “Tidak sempurna iman seseorang di antara kalian hingga ia mencintai untuk saudaranya segala apa yang ia cintai untuk dirinya sendiri berupa kebaikan”. [HR al-Bukhâri dan Muslim].
 


Alhamdulillah,hari ni aku masih lagi boleh bernafas, berjumpa kawan-kawan,pergi sana sini,main-main,makan dan melakukan segala yang mampu kesan dari nikmat Allah yang tidak terhingga.Hidup umpama membina jambatan. Kalau kita bina dengan baik,maka mudah la kita nak guna untuk menyeberang dari satu tempat ke tempat yang lain. kalau kita bina dengan bahan yang tak baik,mesti susah untuk kita gunakan ia kelak untuk menyeberang.

Hari nie hidup penuh kejutan. Aku baru balik dari satu program anjuran IQRAA FOUNDATION di Warsazawa. Niat sebenar nak pergi program tu sebab disediakan MAKAN tengah hari halal. 'So',aku pon gerak dari rumah naik bas 171 dan tukar naik trem 18 sampai ke stesen Plac Konstytucji 4. 




Tiba ja kami di tempat tu,Aku Deli dan Nami pon dijemput masuk oleh Abang Amin. Abang Amin perkenalkan kami dengan pengerusi Iqraa Foundation. Lepas tu, baru kami naik atas dan 'try' nak serang  makanan(tunggu lagi). Tapi, orang tak mula makan lagi,'so' kami pon pergi sembang2 dengan Kak Aida sekeluarga. Dan kami berkenalan dengan sahabat baru,Abang Muiz(if i'm not mistaken). Best sembang dengan abang nie sebab dia datang dari Australia. Then kami pon makan-makan bila orang dah mula beratur. Aku rasa sangat best secara tiba2 sebab susana kat situ menghilangkan rasa sunyi aku di kota Warsaw ni. Budak2 main, saudara seislam datang bersama keluarga dan jumpa sisters dan brothers. Niat datang nak makan tapi tiba2 dapat rasa suasana hidup yang sangat best.



Yang paling best, aku baru dapat tahu ada saudara baru masuk Islam. Tiba2 aku rasa satu perasaan syukur yang tak terucap di bibir. Memang biasa bagi sesetengah orang bila dengar orang masuk Islam, tapi bagi aku yang memahami sukarnya hidup beragama Islam di poland nie, aku tau betapa besar nikmat yang Allah kurniakan. Tahniah Abg Lukasz Wirowski dan selamat datang ke dalam keluarga nie. Tak sabar nak berkenalan."Sesungguhnya mukmin itu bersaudara" (Surah al-Hujuraat:ayat 10)

Sebagai penutup,aku akhiri dengan Halwa Mata sikit. Enjoy!!



" Mulakan hidupmu sebagai seorang Hamba Allah, dan tamatkanlah hidupmu sebaga Hamba Allah JUGA"


Saturday, 8 December 2012

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ
"Dengan nama ALLAH Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang."

Sesungguhnya Allah Maha Pengasih kepada semua makhluk ciptaanya dan Allah Maha Penyayang kepada umat Islam yang tidak syirik padaNya. Kita selalu mulakan sesautu perkara dengan Bismillah dan akhiri dengan alhamdulillah. Ucapan Bismillah amat digalakkan agar Allah sentiasa mudahkan kerja yang akan kita lakukan dan murahkan rezeki kita.

Sekarang ni dah masuk musim yang ada salji. Sedang aku 'wusya' salji melalui tingkap,aku terfikir untuk buka tingkap tu. Subhanallah!! salji yang turun berbentuk kristal. Aku terpukau akan keindahan yang Allah sediakan untuk aku dan seluruh hambaNya. Baru sekarang aku mula menghargai air yang jatuh dari langit amat cantik dan Maha Suci Allah, Dialah yang berhak disembah. Dulu di Malasia, air yang turun atau HUJAN aku lihat sebagai satu musibah(kadang-kadang). Tapi sekarang aku yakin Allah lebih mengetahui perasaan kagum aku atas ciptaaNya. 





Semalam aku naik bas. Lepas tu,ada la seorang hamba Allah KENTUT. Memang la busuk tapi kes ni membuatkan aku berfikir sejenak ('but' aku bukan selalu fikir,kadang2 ja(^_^) ). Sesungguhnya Allah Maha Penyayang dan Maha Pengasih...sebab apa?? Sebab Allah tak jadikan kentut kita gas yang berwarna. Cuba bayangkan kalau setiap orang mempunyai warna kentut yang berbeza...ZZZZ. Mesti kita akan malu gila dan 'kantoi; sentiasa. Memang benda ni satu benda yang remeh tapi kalau nak diikutkan Allah sayangkan kita sampai ke tahap ingin menutu aib kita dengan tidak menjadikan kentut tu berwarna. Tapi adakah kita sayangkan Allah walaupon dalam perkara yang remeh?? Solat pon tak berapa nak khusuh, kadang2 syirikkan Allah dengan cara percaya kata-bomoh, tak menyempurnakan tuntutan agama dengan sempurna(tutup aurat,,berzikir,bantu orang lain, baca Kalam Allah dan bersedekah). Aku tak cakap yang aku sempurna tapi 'at the same time' kita boleh muhasabah diri masing2. Tak boleh banyak, sikit pon memadai.
Istiqamah!!

" Mulakan hidupmu sebagai seorang Hamba Allah, dan tamatkanlah hidupmu sebaga Hamba Allah JUGA"